Sunday, February 13, 2005

Gender Issue: Should we have the third gender?

ok ga tuh? buat seminar presentation gw?
third gender itu macemnya transgender, transvestites, cross-dresser dsb..
mereka kesian deh..
lagi2 gender itu hanya batas yg dibuat oleh manusia..
lingkungan itu kdg kya pisau bermata dua ya.
kdg lo bs dibikin hidup krn lingkungan lo, tp kdg malah ada lingkungan yg menjatuhkan..
capek jg.. utk menjadi org yg lingkungan tuntut..

gw jd inget, "impossible is nothing", kya kaos brand terkenal yg byk cowo2 pake di syd >> pasaran!! hehehe
tp bener bgt, ga ada yg ga mungkin.

6 Fresh Bites:

At 1:38 PM, Blogger nara charmyta munched...

ingin menambahkan saja, gw msh straight, msh suka cowo dan msh merasa klo saya wanita sejati!!
takutnya ada yg nganggep klo gw udah berubah.

abis.... gw pgn cari topik yg menantang, kontroversial dan yg gw ga tau sm sekali!!

 
At 11:14 PM, Blogger TheExtraOrdinaryOne munched...

AHAHA... percaya ko mat...

Sungguh itu topik yang menantang!!

tapi pertama2 saya mau nanya: yg harus di permasalahkan itu sex atau gendernya? atau dua2nya?
karena menurut pelajaran Pengantar Ilmu Sosiologi yg saya dapat,
Sex: perbedaan Biologis
Gender: perbedaan Perlakuan di masyarakat

iyaya kalo dipikir2 mereka tuh kasian juga,,, kalo kata lagu anak2: "mau yg ini salah, mau yg itu salah, harus pilih mana?"

tapi kalo gw pikir2, kita ga usah buat 3rd gender,, Just simply let them to be any sex/gender that they most fit in.. karena kalo buat the 3rd gender bukannya malah akan memperuncing perbedaan yg ada?? Jadi tu kesannya ada: Cewek, Cowok dan Bencong,, aneh kan? bukankah para waria itu sebenernya lebih seneng kalo dipanggil sbg Cewek ketimbang Bencong?

Dan pembentukan 3rd gender ini pasti akan sangat menyulitkan berbagai aspek yg ada... misalnya kaya rumah sakit, penjara, atau toilet umum... otomatis mereka juga harus buat bagian untuk Bencong,., ribetkan??

Sebenernya sih masalah utamanya adalah how the government and people deal with it!! kalo pemerintah udah bener2 ngijinin (dan masyarakat dapat berpikiran terbuka serta mengikhlaskannya) ganti kelamin dan membiarkan para waria itu menjadi pure wanita, niscaya masalah ini akan semakin berkurang..

kita slama ini sering bpikir negatif ttg waria krn sbagian waria2 ini adalah PSK,.. padahal mereka jadi PSK juga karena kita2 ini yg (hampir selalu) ga mau nerima mreka di tempat kerja kita,, padahalkan mereka itu cuman cerminan dari betapa ga sempurna nya manusia.. there might be something wrong with their sex orientation, tapi kan itu ngga bisa jadi tolak ukur dia di bidang lain.. (jelek di satu sisi, tapi baik di sisi lain.. sebenernya SESUATAU YG SANGAT MANUSIAWI!)

ah ya sudah lah mat...

mmuah!

oya,, saya juga wanita pulen yang tulen loh,,, hiiihiii

 
At 6:43 PM, Blogger nara charmyta munched...

swas, gw ga ngerti knp lo jd formal gt bhsnya.
yasudlah, itu ga ptg.
gw mo komen..

thx ya, udah dikasi bbrp ide. gw blm mutusin ngomongin gender atw sexnya.
tp swas, ada jg bbrp org yg ga mo disebut cewe atw cowo krn mereka ga masuk dlm golongan itu. mgkn para waria itu lbh memilih disebut wanita. ada jg yg lbh milih disebut cowo, trus wanita itu operasi deh, jadilah sang pria! dan ternyata gay dan lesbian itu bisa dimasukin jg ke sini. ada yg cuma orientasi sexnya condong ke jenis kelamin yg sm, ada yg bnr2 ngerasa dirinya itu terperangkap dalam tubuh yg salah! ngerti ga swas? jd maksud gw adl, transgender itu luas bgt dan permasalahannya beda buat tiap individu.
tp point lo yg soal fasilitas umum itu bgs jg, gw blm kepikiran smp situ jg klo ada option gender ke3. well, gw ga kebayang sih wc buat transgender gmn. yg ptg bisa buat mereka pipis dan boker. hehehe

lagian swas, di oz pasti beda bgt perlakuan masy kpd mereka yg tdk biasa ini sm di indo. rasanya klo di indo, tantangan mereka lbh berat drpd di sini.

pd akhirnya tuh kembali lg sm diri mereka sndr, krn stp org punya kebebasan mereka sndr utk milih.
cuma emg lingkungan jg nentuin bgt.
dan gw ga ada komen ttg image negatif waria.

thx ya swas, lo udah membuka cakrawala baru bagi seminar gw

 
At 8:22 PM, Blogger TheExtraOrdinaryOne munched...

hhuhuhu,,
sama2 mat,,,
perihal bahasa ku yg formal,, itu hanya sebagai variasi dalam hidup ajahhhhh,,, heuheuheu,,,

 
At 8:43 PM, Blogger innocent rose munched...

waduhhhhhh!! gaya yess anak jaman sekarang!! canggih!!... tp yah col,, even gw ga berpikir negative ttg waria... tp mnrt gw itu adl suatu yg salah!! bener ga seh klo itu disebut seperti "penyakit"??? well...well..... semua keputusan irang bisa gw terima selam aitu masih standart... tp keputusan menjadi waria, lesbi, gay... mnrt gw itu sakit secara mental... bukan suatu hal yang dapat diterima akal sehat gw... karena itu aneh!!!

intinyah... klo dibikin 3rd gender, um... bagi gw seolah2 membuat mereka semakin hilang jejak aslinya... karena kodrat manusia hanya 2, pria dan wanita!!

 
At 3:44 PM, Blogger nara charmyta munched...

hmm sbnrnya gw tuh msh antara setuju dan tidak. setuju krn itu perihal pilihan mereka masing, cuma ga-nya krn spt yg lo blg cer..
tp gw sbnrnya ga hrs punya sikap tertentu jg sih, gw bs aja tetep netral. wong ini cuma presentasi.

teman, sekali lagi kau membuka mata hatiku.

tentang yg penyakit itu, bisa jd cer!! soalnya ada kemungkinan kesalahan dlm kromosom mereka, gen dan DNA nya. tp klo kesalahan biologis kya gt udah terjadi, kita bs nerima dan memberikan mereka kesempatan utk hidup layak sebagaimana namanya manusia, atau kita bisa tetep nyudutin mereka, bikin mereka mati kutu dan ga bs berkembang. nah klo hak ini kan smua makhluk hidup berhak dpt kan?

tp mslh ini terlalu kompleks, terlalu byk probabilitasnya. jd gw jg ga bs bilang apa2.
hanya bisa bersyukur, aku ini bisa dibilang normal yg mnrt ukuran masyarakat.

 

Post a Comment

<< Home